Economic Decision Making Adalah…?

Share artikel ini :

Pemahaman menyeluruh tentang bagaimana membuat keputusan berdasarkan “pengembalian Investasi” sangat penting. Manajer proyek perlu memandu tim desain dalam mengoptimalkan kinerja bangunan dan pabrik selama masa pakainya. Fasilitas dengan biaya “terendah” biasanya akan menghasilkan biaya operasi tertinggi yang dapat menghasilkan fasilitas yang memiliki biaya siklus hidup tertinggi. Disinilah fungsi economic decision making dibutuhkan.

Ketika seorang manajer pabrik diberi peran sebagai manajer energi, pertanyaan pertama yang diajukan adalah: “Apa dasar ekonomi untuk pembelian peralatan?”

Beberapa perusahaan menggunakan metode pengembalian sederhana dua tahun atau kurang untuk membenarkan pembelian peralatan. Yang lain memerlukan analisis biaya siklus hidup tanpa memperhitungkan inflasi harga bahan bakar. Masih perusahaan lain memungkinkan untuk analisis biaya siklus hidup lengkap, termasuk dampak inflasi harga bahan bakar dan kredit pajak energi (jika tersedia).

Payback period adalah waktu yang dibutuhkan untuk mengembalikan investasi modal dari pendapatan atau tabungan. Metode ini mengabaikan semua tabungan di luar tahun pengembalian modal, sehingga menghukum proyek yang memiliki potensi umur panjang bagi mereka yang menawarkan penghematan tinggi untuk waktu yang relatif singkat.

Kriteria periode pengembalian digunakan ketika dana terbatas dan penting untuk mengetahui seberapa cepat rupiah akan kembali.

Manajer proyek yang harus membenarkan pengeluaran peralatan energi berdasarkan periode pengembalian satu tahun atau kurang memiliki sedikit peluang untuk sukses jangka panjang. Beberapa perusahaan telah menetapkan periode pengembalian yang lebih tinggi untuk metode pemanfaatan energi. Periode pengembalian yang lebih lama ini dibenarkan atas dasar bahwa:

• Harga bahan bakar dapat meningkat pada tingkat yang lebih tinggi daripada tingkat inflasi umum.

• “Analisis risiko” untuk tidak menerapkan langkah-langkah pemanfaatan energi dapat berarti kehilangan produksi dan kehilangan keunggulan kompetitif.

Life cycle costing adalah analisis total biaya sistem, perangkat, bangunan, mesin, dll., selama masa manfaatnya yang diantisipasi. Nama itu baru tetapi subjeknya, di masa lalu, menggunakan nama-nama seperti “analisis ekonomi teknik” atau “ringkasan biaya total kepemilikan dan operasi.”

Perhitungan biaya siklus hidup telah membawa penekanan baru pada identifikasi komprehensif semua biaya yang terkait dengan suatu sistem. Biaya yang paling sering dimasukkan adalah biaya awal di tempat, biaya operasi, biaya pemeliharaan, dan bunga atas investasi. Dua faktor masuk ke dalam menilai kehidupan sistem: yaitu, kehidupan fisik yang diharapkan dan periode keusangan. Faktor yang lebih kecil adalah mengatur periode waktu. Pengaruh bunga kemudian dapat dihitung dengan menggunakan salah satu dari beberapa rumus yang memperhitungkan nilai waktu uang.

Ketika membandingkan solusi alternatif untuk masalah tertentu, sistem yang menunjukkan biaya siklus hidup terendah biasanya akan menjadi pilihan pertama (persyaratan kinerja dinilai sama nilainya).

Biaya siklus hidup adalah alat dalam rekayasa nilai. Item lain, seperti waktu pemasangan, efek polusi, pertimbangan estetika, waktu pengiriman, dan preferensi pemilik akan mengurangi aturan untuk selalu memilih sistem dengan biaya siklus hidup terendah. Penilaian keseluruhan yang baik masih diperlukan.

Analisis biaya siklus hidup masih mengandung faktor penilaian yang berkaitan dengan suku bunga, masa manfaat, dan tingkat inflasi. Bahkan dengan elemen penilaian, penetapan biaya siklus hidup adalah alat yang paling penting dalam rekayasa nilai, karena hasilnya dikuantifikasi dalam bentuk dolar.

Ketika harga energi berubah, dan ketika insentif pemerintah dimulai, proses atau alternatif yang tidak layak secara ekonomi akan dipertimbangkan.

Sebagian besar proposal penghematan energi memerlukan investasi modal untuk mencapainya. Dengan berinvestasi hari ini dalam konservasi energi, dolar operasi tahunan selama masa investasi akan dihemat. Satu dolar di tangan hari ini lebih berharga daripada satu dolar yang akan diterima pada suatu waktu di masa depan. Untuk alasan ini, nilai waktu harus ditempatkan pada semua arus kas masuk dan keluar dari perusahaan.

Transaksi uang dianggap sebagai arus kas ke atau dari perusahaan. Keputusan investasi juga mempertimbangkan peluang investasi alternatif dan pengembalian investasi minimum. Untuk menghitung tingkat pengembalian investasi, perlu untuk menemukan tingkat bunga yang menyamakan pembayaran keluar dan masuk, sekarang dan masa depan. Metode yang digunakan untuk mencari tingkat pengembalian disebut sebagai arus kas yang didiskontokan.

Untuk membuat keputusan investasi, manajer energi harus mengikuti satu prinsip sederhana: Kaitkan arus kas tahunan dan setoran lump sum ke basis waktu yang sama. Enam faktor yang digunakan untuk pengambilan keputusan investasi hanya mengubah uang tunai dari satu basis waktu ke waktu lainnya; karena setiap perusahaan memiliki berbagai tujuan keuangan, faktor-faktor ini dapat digunakan untuk menyelesaikan masalah investasi apa pun.

  • Jumlah Pembayaran Tunggal—F/P
  • Pembayaran Tunggal Nilai Sekarang—P/F
  • Jumlah Senyawa Seri Seragam—F/A
  • Uniform Series Present Worth—(P/A)
  • Pemulihan Modal—A/P
  • Pembayaran Sinking Fund—A/F
  • Gradien Nilai Sekarang—GPW

Share artikel ini :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

16 − eight =