Apa Manfaat Manajemen Risiko??

Share artikel ini :

Manfaat Manajemen Risiko: mengevaluasi, dan mengurangi kecurangan proyek.

Keterampilan untuk manajemen risiko yang efektif benar-benar membutuhkan pengalaman – mengetahui apa yang bisa salah. Dan memiliki kerendahan hati untuk meminta masukan tim Anda. Anda harus terlebih dahulu mengidentifikasi risiko dan semakin dini Anda melakukannya, semakin baik peluang Anda untuk menghindari terjadinya risiko.

Identifikasi risiko harus diikuti dengan rencana risiko tentang apa yang harus dilakukan terhadapnya. Ini melibatkan penetapan probabilitas, biaya, pemilik dan penggunaan strategi mitigasi yang sesuai dengan risiko dan selera klien untuk hal-hal yang tidak beres.

Apakah Anda melakukan aktivitas ini dalam alat manajemen risiko khusus atau dalam spreadsheet sederhana, keterampilan manajemen risiko yang harus dikuasai adalah kemampuan untuk mengidentifikasi risiko dengan baik sebelum menjadi masalah dan menghasilkan rencana mitigasi yang efektif sehingga risikonya selalu ada. menjadi isu dibatalkan.

Setiap proyek memiliki risiko. Mungkin sumber daya tidak akan tersedia saat Anda membutuhkannya, atau persetujuan yang tertunda dari klien akan membuat proyek Anda mundur beberapa hari.

Manajer proyek bertanggung jawab tidak hanya untuk menavigasi risiko tetapi juga mengantisipasinya sehingga mereka dapat mencoba yang terbaik untuk menghindarinya sama sekali.

Risiko tidak dapat dihindari tidak peduli seberapa sederhana proyek Anda. Banyak hal bisa salah dan tugas yang tampak sederhana dapat menyebabkan masalah besar bagi Anda di kemudian hari. Sebagai manajer proyek, tugas Anda adalah mengurangi kemungkinan risiko sambil memiliki rencana yang efektif jika terjadi kesalahan.

Manajer proyek yang terampil umumnya dapat mengidentifikasi masalah potensial sebelum terjadi dan menghasilkan strategi mitigasi risiko.

Melakukan apapun adalah resiko. Merencanakan sebuah proyek, besar atau kecil, melekat dengan risiko. Adalah bagian dari tugas Anda untuk melihat masalah itu sebelum menjadi masalah. Oleh karena itu, sebelum melaksanakan proyek, Anda harus bekerja untuk mengidentifikasi, menilai, dan mengendalikan risiko.

Semakin Anda dapat mengelola risiko, semakin besar kemungkinan proyek Anda akan berhasil. Tentu saja, Anda tidak dapat mengantisipasi segala sesuatu yang mungkin terjadi selama siklus hidup proyek Anda. Akan ada masalah tak terduga yang muncul, jadi Anda perlu memiliki proses untuk menanganinya saat masalah itu muncul.


Share artikel ini :

Leave a Reply

Your email address will not be published.

14 + eight =