Re-commissioning Sebagai Tools Manajemen Proyek

Share artikel ini :

Untuk memastikan bahwa proyek konstruksi memenuhi spesifikasi perancang, sangat penting bahwa proyek tersebut di commisioning. Manajer proyek harus memastikan bahwa langkah ini tidak diabaikan ketika menyelesaikan proyek. Re-commissioning harus digunakan sebagai tools manajemen proyek untuk mengoptimalkan kinerja, meningkatkan efisiensi, dan menurunkan konsumsi energi

Apa perbedaan antara commissioning dan re-commissioning? Commissioning adalah proses yang terkait dengan konstruksi baru, sedangkan re-commissioning biasanya disediakan untuk fasilitas lama atau yang sudah ada.

Tujuan utama komisioning adalah untuk memastikan bahwa pemilik menerima apa yang ditentukan dalam dokumen desain, sedangkan tujuan komisioning ulang adalah untuk mengembalikan kinerja fasilitas ke spesifikasi desain awal, atau membuat sistem bekerja untuk pertama kalinya.

Singkatnya, commissioning dan re-commissioning adalah program jaminan kualitas untuk pemilik.

Ada banyak alasan yang membuat pemilik, manajer, dan insinyur mempertimbangkan untuk merevisi fasilitas mereka.

Berikut ini adalah alasan paling umum.

Konsumsi energi yang tinggi dari fasilitas. Ini biasanya merupakan indikasi yang baik bahwa fasilitas tidak beroperasi dengan sangat efisien. Sistem HVAC bersifat dinamis. Komponen individu menjadi tua dan berdampak pada pengoperasian sistem. Menambahkan peralatan yang independen, sangat teknis, dan efisien dari waktu ke waktu tidak menjamin sistem terintegrasi yang canggih untuk fasilitas tersebut.

Keluhan penghuni terus-menerus. Tingginya jumlah panggilan “terlalu panas” atau “terlalu dingin” dari penyewa biasanya menimbulkan tanda bahaya tentang fasilitas, terutama bila itu mencakup seluruh lantai atau seluruh bangunan. Telah didokumentasikan dengan baik bahwa hingga 70 persen dari semua keluhan penyewa adalah tentang sistem HVAC. Keluhan penyewa yang tinggi dapat menyebabkan kekosongan dan hilangnya pendapatan. Masalah lain seperti kualitas udara dalam ruangan yang buruk dapat menentukan evaluasi fasilitas yang komprehensif.

Retensi penyewa. Ketidakmampuan untuk mempertahankan hunian di gedung, atau untuk menarik penyewa baru ke fasilitas tersebut, mungkin menjadi alasan paling penting bagi pemilik untuk menugaskan kembali fasilitas tersebut.

Staf pemeliharaan mengeluh. Kesulitan dalam mengendalikan, mengoperasikan, dan memelihara peralatan oleh staf pemeliharaan merupakan alasan yang baik untuk mengoperasikan kembali fasilitas tersebut. Ingatlah bahwa insinyur bangunan memiliki kendali penuh atas sistem mekanis bangunan. Semua kontrol akan dioperasikan pada tingkat pemahamannya.

Perlindungan aset. Pemilik dan manajer fasilitas tertarik untuk memperpanjang umur peralatan mereka dan melindungi investasi mereka dalam fasilitas fisik.

Re-commissioning memakan waktu dan mahal. Tidak ada manajer yang akan mengalokasikan sumber daya untuk menugaskan kembali fasilitas yang disetel dengan baik.

Namun, jika fasilitas mengalami salah satu tantangan di atas, maka re-commissioning mungkin jawabannya.

Commissioning fasilitas baru sangat mudah dibandingkan dengan recommissioning gedung lama atau yang sudah ada.

Untuk fasilitas baru, spesifikasi desain didokumentasikan dengan baik. Titik kontrol mekanis dan elektrik, serta rencana as-built lainnya, sudah tersedia. Urutan operasi didefinisikan dengan baik.

Untuk menjalankan kembali fasilitas yang lebih tua, Anda mungkin kekurangan sebagian atau sebagian besar sumber daya ini. Untuk itu pendataan menjadi sangat penting.

Berikut ini adalah daftar yang disarankan dari apa yang mungkin Anda butuhkan.

Tagihan utilitas. Kumpulkan tagihan listrik, gas alam, dan energi lainnya. Hubungi utilitas dan minta riwayat setiap akun selama beberapa tahun terakhir. Audit tagihan ini dan perhatikan lonjakan atau peningkatan konsumsi secara bertahap. Indeks pemanfaatan energi (EUI) mungkin diperlukan, terutama jika Anda memiliki fasilitas serupa di kampus yang sama. EUI akan memberikan informasi tentang total konsumsi energi fasilitas per kaki persegi per derajat hari.

Tingkatkan dan perkuat catatan dan gambar yang dibuat. Dapatkan salinan semua upgrade dan retrofit mekanik dan elektrik. Ini akan membantu menentukan upgrade dan retrofit apa yang dilakukan pada sistem mekanis awal. Penggantian sebagian maupun seluruhnya dari keseluruhan sistem harus didefinisikan dengan jelas. Ini termasuk, namun tidak terbatas pada, chiller, boiler, penukar panas, pompa, penggerak frekuensi variabel, kotak volume udara variabel, unit koil kipas, dan menara pendingin

Kontrak layanan outsourcing. Evaluasi semua kontrak layanan yang bersumber dari luar. Sayangnya, sebagian besar kontrak layanan ditandatangani dengan pemilik yang mengharapkan teknisi yang paling memenuhi syarat dari perusahaan layanan untuk melakukan pekerjaan itu, sementara pada kenyataannya sebagian besar pekerjaan layanan untuk jangka waktu kontrak akan dilakukan oleh pekerja magang. Perhatikan panggilan berulang yang berlebihan.

Tinjau program Preventive Maintenance (PM). Jika fasilitas memiliki program Preventive Maintenance, maka program tersebut harus dievaluasi. Staf pemeliharaan adalah sumber terbaik untuk efektivitas program. Jika lebih banyak waktu dihabiskan untuk reaktif daripada pemeliharaan preventif, maka evaluasi total program PM diperlukan. Jika fasilitas tidak memiliki program PM, maka komisaris harus membantu inisiasi program baru.

Tinjau urutan operasi. Setiap fasilitas harus memiliki urutan operasi yang tertulis dan terdefinisi dengan baik. Jika tidak ada urutan yang terdokumentasi, komisaris harus bertemu dengan staf gedung untuk menentukan apakah ada urutan yang disepakati. Komisaris harus menguji urutan ini, dan jika ada perubahan yang ditemukan selama pengujian, perubahan ini, bersama dengan urutan yang ditetapkan, harus didokumentasikan.

Jelajahi fasilitas. Kunjungi semua ruang mekanik dan listrik dan perhatikan kondisinya. Perhatian khusus harus diberikan pada ruangan penangan udara. Perhatikan kondisi filter udara, drip pan, damper, valve, dan coil, serta ruangan mekanik itu sendiri. Catat setiap penggantian peralatan. Memegang peredam udara luar terbuka dengan 2 × 4 atau dengan gantungan kawat tidak dianggap sebagai tindakan pengendalian kualitas udara dalam ruangan yang terbaik.

Periksa panel Pusat Kontrol Motor. Saat mengunjungi ruang listrik, perhatikan status peralatan mekanis pada panel PKS. Ingat, jika sebuah peralatan berada pada posisi “HAND”, maka peralatan tersebut akan ditimpa dan akan tetap menyala terus menerus, sehingga menghabiskan energi dan meningkatkan keausan pada peralatan tersebut.

Re-commissioning harus digunakan sebagai tool manajemen proyek untuk mengoptimalkan kinerja, meningkatkan efisiensi, dan menurunkan konsumsi energi. Seperti yang ditunjukkan dalam studi kasus di atas, merancang, meningkatkan, dan memasang peralatan manajemen tidak dengan sendirinya menjamin kinerja atau penghematan energi. Recommissioning memungkinkan manajer energi, serta profesional lainnya, untuk kembali dan memverifikasi bahwa desain, peningkatan, instalasi, dan operasi mereka berfungsi sebagaimana mestinya.


Share artikel ini :

Leave a Reply

Your email address will not be published.

eighteen − 18 =